Kamis, 21 April 2016

Kartini Dulu Terbitkan Terang, Masa Kini Terbitkan Apa?

Selamat hari kartini kaumku, selamat diagung-agungkan oleh para lelaki dan selamat dikritisi oleh para aktivis muda. Semoga kaum kita senantiasa menjadi kaum istimewah penuh rasa.

Tidak lagi akan membahas tentang permasalahan yang bersifat menyuarakan kaum perempuan untuk disetarakan atau pun meminta keadilan atas kekerasan yang terjadi pada kaum kita hingga saat ini. Marilah kita bahas hal-hal yang remeh namun sangat berpengaruh dan patut disadari (seharusnya).

Beberapa hari yang lalu, entah dari mana ide ini muncul. Keinginan untuk melihat perkembangan hidup perempuan di era kekinian melalui google. Yah, sebenarnya juga didasarkan pada beberapa alasan juga sih, tapi ya sudahlah itu dikonsumsi pribadi saja, hehe. Lanjut, setelah terketik kata “wanita 2016” pada kolom pencarian, saya mendapatkan suatu pemandangan yang memang sedikitnya sudah terprediksi. Dengan hasil pencarian teratas ‘model rambut terbaru 2016’, selanjutnya tidak jauh-jauh dari pembahasan serupa. Tidak puas dengan itu, kembali diketik kata “perempuan 2016”, ya hasilnya tidak jauh bedalah. Yang membedakan adalah pencarian teratas adalah nama-nama bayi lucu 2016. Apa yang ada dipikiran saya setelah itu? Biasa saja, karena saya memang menyadari itulah yang terjadi di negara kita (yang katanya) tercinta. Dari sini juga, terciptalah pemikiran untuk membandingkan kehidupan wanita/perempuan indonesia dengan luar negeri. Alhasil setelah saya untuk ketiga kalinya mengetik di kolom google dengan kata ‘women’s 2016” adalah sangat berbeda dengan pencarian sebelumnya. Pada pencarian ini saya mendapatkan beberapa artikel yang berbicara tentang konferensi perempuan yang dilakukan beberapa komunitas, dimana PBB juga ikut berpartisipasi dan mengapresiasi apa yang dilakukan kelompok tersebut. Ah, betapa indahnya jika itu ada pada pencarian pertama dan kedua. Bukan lagi indah, namun juga sangat membahagiakan dan memotivasi untuk lebih berperan aktif menjadi wanita yang tidak hanya punya rasa, akan tetapi pemikiran yang dapat berpengaruh positif kedepannya.

Masalah kecilnya sih seperti itu, tapi jika dipikir-pikir kembali, apa iya indonesia dapat menciptakan Sember Daya Manusia (SDM) yang mengerti bagaimana cara bersaing dengan sdm luar negeri. Jika perempuan indonesia saat ini saja sudah mulai sibuk dengan model rambut dan baju, bagaimana dengan pemikiran dan gagasannya menjadi SDM yang matang keilmuan dan pemikirannya? Sedangkan diluar sana, perempuan-perempuan terus bersuara tentang pentingnya keilmuan, pemikiran yang kritis, serta keinginan besarnya untuk mengurangi dan mencegah terjadinya kekerasan terhadap perempuan. Tidak perlu dijelaskan bagaimana akan buruknya perempuan indonesia (dalam segi SDM-keilmuan) jika terus saja bergembira dijajah oleh kepuasan memenuhi keinginannya. Bagaimana pun, orang yang hidup dijaman sekarang akan dapat menilai dengan mudah.

Sudahlah, tak perlu membahas permasalahan yang memang sudah terjadi. Yang sangat perlu dibahas adalah tentang bagaimana permasalahan itu dapat teratasi. Tidak akan selesai jika kita hanya berbicara dan membesar-besarkan sebuah masalah. Kongkritnya, ketika kita menyadari sebuah permasalahan, segeralah diperbaiki agar kedepannya dampak buruknya tidak membesar atau meluas.

Hai kaum perempuan, perlukah disadarkan dengan berkurangnya perempuan-perempuan yang dapat menyuarakan kebutuhanmu? Atau disadarkan dengan hampir semua perempuan sudah bukan lagi selayaknya manusia yang berhak hidup bahagia, seperti mulai tertindas, menjadi korban kriminalitas, menjadi tempat pembuangan kepentingan-kepentingan buruk, dan sebagainya.

Menjadi perempuan dengan melebihi batas feminisme, itu tak masalah. Dengan artian tidak berlebihan, tidak menganggap dirinya lebih baik dari pada lelaki. Meskipun populasi dunia perempuan memiliki jumlah yang lebih banyak, bukan berarti perempuan dapat menguasai setiap porsi (kedudukan) yang ada. Karena kembali lagi pada kodrat perempuan yang masih mempunyai tugas-tugas lain.

Sederhananya, perempuan kekinian pemikirannya jangan hanya tentang apa yang dapat lelaki lihat oleh mata, sebut saja penampilan luar. Perempuan kekinian harus mempunyai idealisme tentang melawan jajahan dari semua aspek kehidupan (ekonomi, sosial, budaya, dll.). Perempuan kekinian harusnya berani mengubah arah globalisasi yang lebih baik, yang menguntungkan banyak pihak.

Perempuan kekinian memang tak bisa menjadi R.A Kartini yang dengan pemikirannya dapat menaklukkan pikiran banyak pihak, dengan mengamini setiap gagasannya tentang kemajuan SDM perempuan. Namun, perempuan kekinian melawan jajahan globalisasi dengan fasilitas tercanggih sekalipun, juga dengan sebaik-baiknya memanfaatkan kelebihannya berupa kepercayaan untuk beraktualisasi diri di berbagai kalangan. Perempuan kekinian tercipta oleh budaya, yang nantinya harus menciptakan budaya yang lebih baik lagi. Untuk itu, perlu adanya refleksi kembali tentang pemahaman peran tugasnya sebagai kaum istimewah penuh rasa.

Malang, 20 april 2016

Jumat, 01 Januari 2016

Aku Rindu ...


Aku rindu pada setiap pagi yang kau suguhkan
Pada setiap senyum tulus di pagi itu
Pagi dimana aku temukan tutur terindah yang selalu ku ingat

Hai, aku rindu pada siang dengan terik panasnya sang surya
Terik itu sebagai tanda aku akan memasuki waktu yang sama
Waktu dimana aku kembali memuja dan memuji Mu
Memuji setiap keagungan Mu, keindahan dan kesempurnaan Mu

Dan senja datang, aku rindu pada kesejukan sore itu
Sore dengan waktu yang sama, jiwa yang sama
Jiwa untuk kembali ke pundak itu,
Hanya sekedar menenangkan hati berkecamuk amarah
Dan sungguh tenang bersandar di pundak ternyaman itu

Kegelapan dengan sinar-sinar kecilnya, aku kembali rindu
Rindu akan semua yang pernah aku lakukan selama ditanah ini
Tanah yang menjadi saksi dimana aku berjuang dengan lelahnya
Pesona malam pun membuatku merasa sangat rindu,
Pada setiap kenangan dan keindahan sang waktu
Harusnya ku tahu, waktu dan kehidupanku adalah milik-Nya

Sang fajar pagi yang menjadikan awal segala waktu dan kehidupanku.

Jumat, 16 Oktober 2015

Yuk !! Gabung PMII !!


Sebagai pemuda yang akan mengatur dan memberi manfaat bagi negara di tahun-tahun yang akan datang. Wajib hukumnya kita mempersiapkan diri sebagai orang-orang hebat yang dapat membawa bangsa dan negara ini ke masa depan yang lebih baik dan benar. Dalam sejarah memang tak ada yang sempurna dalam membangun negara beserta rakyatnya. Akan tetapi sebagai generasi yang harusnya sadar dan peka terhadap masalah-masalah sosial yang terjadi akhir-akhir ini, tentunya harus benar-benar menganalisa dan mengetahui apa yang harus kita lakukan untuk menyelamatkan sesuatu yang merupakan milik kita dan sesuatu yang ada disekitar kita.

Cukuplah!! Kita berdiam dan memelihara rasa takut yang selalu menjadi alasan mendasar untuk bergerak dan bertindak merubah suatu penyimpangan. Hentikan!! Jiwa penonton atau supporter dalam skenario tak berujung yang terjadi di sekitar kita. Waktunya bergerak sahabat!! Kita bukan lagi sebagai bocah kecil yang ingusnya masih menempel dan menunggu orang tua kita yang membersihkannya. Kita bukan lagi bocah kecil yang bermain petak umpet yang merupakan salah satu cara mengakrabkan bocah kampung A dengan kampung B, C, atau pun Z. Kita bukan lagi pemain layangan sebagai penghilang rasa lelah dengan rutinitas sekolah. Sadarilah!! Disekitar kita begitu banyak yang memerlukan uluran tangan untuk memenuhi hak-hak mereka yang sedikit demi sedikit habis di ambil orang lain. Seperti yang di terangkan salah satu ayat dari surah An-Nahl dalam Al-Qur’an yang menjelaskan tentang hubungan sosial yaitu ;

إِنَّ اللَّهَ يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالْإِحْسَانِ وَإِيتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ

يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُونَ (90)

Artinya:
Sesungguhnya Allah menyuruh kamu berlaku adil dan berbuat kebajikan, memberi kepada kamu kerabat, dan Allah  melarang dari perbuatan keji, kemungkaran dan permusuhan. Dia memberi pengajaran kepadamu agar kamu dapat mengambil pelajaran. (16: 90)

Dari ayat tadi terdapat dua pelajaran yang dapat dipetik:

1.      Di samping keadilan, ihsan atau kebaikan juga dianjurkan. Sebab, ihsan akan menjaga ketulusan di tengah  masyarakat.
2.      Ajaran agama selaras dengan akal dan fitrah manusia. Kecenderungan pada keadilan dan ihsan serta jauh dari perbuatan munkar adalah tuntutan-tuntutan semua manusia yang sekaligus perintah Allah Swt.

Dari salah satu penjelasan sekaligus bukti bahwa sesungguhnya Allah juga menyuruh kita (manusia) berbuat baik kepada orang-orang di sekitar kita, itu dapat di simpulkan bahwa kita generasi penerus bangsa, apapun yang kita lakukan saat ini akan berpengaruh di masa selanjutnya.

Belajar dan berproses menjadi orang hebat tidak hanya mengandalkan pikiran yang cerdas akan tetapi pengaplikasiannya tidak tepat. Hal itu sama saja ketika kita mengetahui apa itu Uang, namun ketika kita tidak megetahui fungsi dari uang tersebut dan kita hanya bisa menyimpan dan memilih untuk lapar dan membiarkan juga teman-teman beserta keluarga kita untuk lapar.

Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) merupakan salah satu organisasi mahasiswa yang memang benar-benar menganalisa keberadaan masalah-masalah yang ada dilingkungan sekitar kita. Masalah-masalah tersebut tentunya yang berkaitan dengan Pergerakan, Mahasiswa, Islam, dan Indonesia. Jika kita perinci lagi, dalam suatu kegiatan sehari-hari masyarakat tidak luput dari kegiatan yang bersifat “Pergerakan”. Pergerakan yang dimaksud ini adalah perpindahan suatu hal ke suatu hal yang lain, atau contoh sederhananya adalah perubahan di bidang perekonomian yang terjadi di tengah-tengah masyarakat. Tidak hanya mengenai perubahannya, akan tetapi kita mencoba menggalih lebih dalam tentang sebab dan akibat dari perubahan tersebut. Begitu pun seterusnya, Mahasiswa, Keislaman, dan Keindonesiaan, akan mudah dan akan sering kita jumpai perpindahan atau perubahan yang mencolok atau pun samar-samar yang terjadi di dalamnya. Untuk itu, kita perlu belajar mengoreksi atau  menganalisa masalah-masalah tersebut dengan pengetahuan-pengetahuan yang di dapat dari lembaga formal dan lembaga non-formal. Kalau kita sudah mendapat pelajaran yang bersifat formal di dalam kelas (entah di SD, SMP, SMA, dsb.), selanjutnya kita memerlukan pengetahuan yang di dapat oleh lembaga non-formal seperti organisasi seperti PMII. 

Di PMII kita tidak hanya belajar mengoreksi atau menganlisa, namun kita juga akan belajar menanggulangi, mencegah, dan bahkan menghentikan jika memang itu dianggap perlu dan mampu untuk di hentikan. Kita tidak hanya berbicara tentang kesalahan orang lain, akan tetapi kita berbicara tentang pembangunan negara dan bangsa kita yang semakin hari semakin menyempit nilai dan normanya. Dengan begitu, apapun yang kita dapatkan yang bersifat pengetahuan akan kita satukan dengan sebuah tekad dan bergotong royong dalam menyelamatkan apa saja yang wajib kita selamatkan untuk diri kita sendiri, orang-orang yang kita sayang, dan bahkan untuk orang-orang yang tidak kita kenal namun mereka merupakan saudara dengan darah satu tanah air.


Mari bergabung di Peregerakan Mahasiswa Islam Indonesia !! Kita akan mendapatkan jauh lebih banyak di bandingkan kita hanya duduk dan setia dengan jiwa penonton. Persahabatan, Keluarga, Kebajikan, dan Kesalahan yang mulai lurus. Kesalahan bukan untuk di tonton sahabat, tapi untuk di perbaiki. Ayo!! Bersama-sama kita SATUKAN TEKAD, TANGAN TERKEPAL, DAN MAJU KEMUKA !!

Jumat, 20 Februari 2015

Bipolar Disorder, Membahayakan ?

Sebelum mengetahui apakah Bipolar Disorder itu membahayakan, terlebih dahulu mengetahui apakah Bipolar itu. Banyak para ahli mendefinisikan tentang Bipolar, salah satunya yaitu Barbara D. Ingersol, Ph.D dan Sam Goldstain yang menyatakan bahwa Bipolar (juga dikenal sebagai gangguan mekanik depresif) adalah suatu kondisi yang dicirikan oleh episode depresi yang diselingi dengan periode manakala suasana hati dan energi sangat meningkat, begitu meningkatnya hingga melampui batas normal suasana yang baik. Bipolar mempunyai tiga episode, yaitu episode manik, hipomanik, dan depresi. Episode manik ditandai dengan peningkatan euphoria yang tidak realistis, sangat gelisah, dan aktivitas yang berlebihan. Sedangkan episode hipomanik memiliki kesamaan dengan kondisi bahagia yang sangat besar dalam kondisi manik, namun dengan tingkat perkembangan yang lebih rendah. Dan episode depresi ditandai dengan mendominasinya perasaan sedih dan kehilangan, rasa penyesalan, dan merasa tidak memiliki harapan.

Berdasarkan penjelasan diatas dan kasus yang dialami oleh Marshanda, merupakan sebagian kecil dari masalah kejiwaan yang disebut Bipolar Disorder, yaitu pada suatu saat dimana Marshanda akan mengalami suasana hati yang bahagia dan seketika berubah menjadi depresi yang sangat berat, dan aktif dalam beraktivitas. Dalam hal ini banyak orang-orang yang menganggapnya kelainan jiwa atau bahkan orang-orang menyebutnya gila, namun keadaan itu bukanlah yang dimaksud gila, karena yang disebut gila ialah dimana akal atau pikiran seseorang tidak berfungsi seperti orang normal. Sedangkan pada penderita Bipolar Disorder, seseorang hanya pada waktu-waktu tertentu mengalami keadaan yang membuatnya terlihat abnormal, namun disisi lain mereka menjadi baik dalam suatu aktivitas, atau bisa diartikan pada saat seseorang mengalami Bipolar Disorder tidak semua perilaku atau apa yang dia lakukan bersifat negatif.

Bipolar Disorder juga dapat dicegah dan kemungkinan bisa disembuhkan dengan beberapa cara diantaranya, tidur yang cukup, rajin berolahraga, batasi atau hindari konsumsi alkohol dan kafein,  konsultasi dengan dokter, dan lain-lainnya. Dan keadaan lingkungan sekitar seperti keluarga, tempat, dan aktivitas sehari-hari sangat berperan penting dalam terjadinya dan penanganan Bipolar Disorder .

Kesimpulannya, Bipolar Disorder tidak terlalu berbahaya bagi lingkungan sekitar, karena beberapa perilaku yang ditimbulkan ketika mengalami Bipolar Disorder masih menguntungkan orang-orang disekitarnya. Dan Bipolar Disorder ini juga dapat dicegah dan kemungkinan bisa disembuhkan.